Sunday, 13 July 2014

Kerana selimut


Aku tersedar dari tidurku pada malam itu...aku mencari-cari selimut kerana cuaca amat sejuk akibat hujan pada malam itu.Jam menunjukkan pukul 1.30 pagi.Bunyi hujan mengenai zink rumahku agak kuat..Rumahku adalah rumah papan yang hanya mempunyai satu bilik sahaja.kami sekeluarga tidur bersama didalam bilik itu.aku masih lagi dalam keadaan mamai meraba-raba sekitar mencari selimut. Aku mencapai telefon bimbitku yang selalu aku letakkan disebelah bantalku untuk membuka lampu,aku tidak mahu membuka lampu disuis kerana tidak mahu menganggu ayah,ibuku serta adikku yang sedang tidur.Aku menyuluh disebelahku,tetapi tidak ada,ayahku yang juga selalu tidur disebelahku pun turut hilang.Aku menyuluh diatas katil disebelah kiriku yang menjadi tempat tidur ibu serta adik perempuanku.kelihatan hanya adikku sahaja yang tidur diatas katil berselimutkan kain batik yang aku lihat sebentar tadi dipakai oleh ibuku.

tanpa membuang masa lantas aku bangkit menuju ke ruang tamu,Rumahku hanya ada dua tempat sahaja untuk tidur,Jika bukan dibilik pasti diruang tamu.Ruang tamu rumahku betul-betul berada dihadapan bilik kami.Dapat aku lihat cahaya terang dari celah bawah pintu bilik.itu menandakan meraka pasti berada diluar.sedikit demi sedikit aku membuka pintu bilikku.Sudahku duga yang ayah dan ibuku berada diruang tamu.Berderau darahku melihat ibu dalam keadaan bertelanjang bulat terkangkang luas kakinya diatas selimutku yang dibuat alas sedang dihenjut bertubi oleh ayah yang berada diatasnya.Aku terdiam seketika melihat aksi mereka.lama kelamaan aku terasa seronok melihat mereka,perlahan lahan aku merapatkan sedikit pintu bilik untuk mengelakkan mereka daripada melihat aku.aku melucutkan kain pelikat dan seluar dalam yang dipakai olehku.Mataku tajam melihat ayah sedang merodok burit ibu yang lebat ditumbuhi bulu-bulu disekitarnya.tanganku bergerak sama laju dengan henjutan ayah.

Ayah berhenti dari mendayung batangnya didalam burit ibu,Ayah menarik keluar batangnya yang aku anggarkan berukuran 6 inci itu tetapi tidak berbulu,batang ayah basah diselaputi lendir air mazi ibu.Ayah menepuk bontot ibu memberikan isyarat supaya mengisap batangnya.Ibu bangkit lalu mencangkung dihadapan ayah yang berdiri dihadapannya.Ibu meludah batang ayah beberapa kali sebelum menghisapnya.Cara ibu menghisap batang ayah seperti, batang ayah itu lazat rasanya.Ayah menekan masuk batangnya kedalam mulut ibu.Ibu hampir muntah kerana ayah menyumbat batangnya sampai ke anak tekak.Ayah menarik keluar batangnya,Berkilat-kilat kepala batang ayah dihisap ibu.Ayah membongkok kan badannya untuk mencium mulut ibu.Ibu menjelirkan lidahnya untuk ayah menjilatnya.Ayah menjilat-jilat lidah ibu sambil tangannya melancapkan batangnya.

Ayah menyudahkan jilatannya lalu membaringkan ibu diatas selimut tadi.walaupun ibu bercakap perlahan pada ayah,namun aku dapat meneka apa yang dibicarakanya,Ibu meminta ayah supaya melepaskan benih mani nya didalam burit ibu.Ayah membetulkan posisinya,Dengan sekali henjut,batang ayah terus tenggelam didalam burit ibu,tersentak ibu menahan ayah menghenjutnya.walaupun bunyi hujan menghentam zink rumah tetapi aku dapat dengar dengan jelas bunyi burit ibu yang basah berdecap-decap dihenjut ayah.ayah semakin laju mendayung, begitu juga aku semakin laju melancapkan batangku.Ternyata aku tewas dengan ayah,sebelum ayah pancut kedalam burit ibu aku sudah terpancut dahulu. Melekit-lekit tanganku kerana air maniku. Tanpa memakai kain aku bangkit menuju kekatil, Lalu aku membersihkan sisa-sisa air maniku dengan mengelap nya pada cadar katil sebelum kembali memakai kainku dan berbaring semula.

Hampir 15 minit selepas aku memancutkan air maniku,ayah dan ibuku masih belum lagi masuk kedalam bilik, itu menandakan sesi dayung mendayung mereka masih belum tamat.Selang 5 minit kemudian pintu bilik dibuka perlahan-lahan." Along tak sedar bang " bisik ibu pada ayah perlahan. " kita sambung dekat sini ibu , balas ayah pula. Rupanya mereka belum selesai lagi.jelas kedengaran bunyi dengusan ibu dan erangan ayah,kerana hujan sudah berhenti.walaupun menutup mata aku dapat mendegar setiap bicara dan bunyi-bunyi dihasilkan mereka,kerana mereka betul-betul lakukannya disebelah aku ditempat tidur ayah.bunyi decapan dan dengusan ibu semakin kuat." ayah lepass ibuu" agak kuat bunyi dengusan ayah.Aku dapat mengagak yang ayah sudah menyemai benihnya didalam rahim ibu."Banyak nya ayah pancut "suara ibu berbisik.suasana senyap seketika.tidak lama selepas itu terasa kain batik ibu yang ditarik dari adik yang diselimutkanya tadi mengenai muka aku.bunyi bunyi mereka berkucupan kedengaran seketika sebelum ayah baring disebelahku semula dan ibu naik semula keatas katil...Sekian~~

Saturday, 2 November 2013

Video Bokep Terbaru...2013


New Video.:

http://curium-cr.com/share/my/3840/4822566
http://curium-cr.com/share/my/3754/4822572
http://curium-cr.com/share/my/3760/4822574
http://curium-cr.com/share/my/3756/4822576
http://curium-cr.com/share/my/3758/4822578
http://curium-cr.com/share/my/3840/4811974